aku

Kamis, 11 September 2008
dua orang yang sangat mirip itu lagi ngobrol. aku liat mereka dari jauh, tapi asiknya (kayaknya sih) mereka ga liat aku dan mereka ga tau klo bahkan aku bisa denger suara mereka..

oka: pinjem korek dong
oki: nih, ambil aja, korek gw kan korek lu juga, tapi ntar balikin ke gw
oka: minta rokok
oki: ambil aja, rokok gw kan rokok lu juga, tapi ntar ganti ya klo gw ga ada rokok
(oka nyalain rokok trus ngembaliin korek oki)
oki: sebenernya lu lagi kenapa sih?
oka: kenapa apa? biasa aja
oki: gw liat lu lg sering ngeksplor kelakuan lu, pengen eksis ya?

oka: yaelah, gw emang suka ngeksplor ky gitu, dan gw ga peduli ma eksistensi, gw jalanin aja yg kepikiran ma gw, ga kaya lu yg sok bijak dan jaim

oki: gw ga sok bijak, apalagi jaim, tapi emang dari berbagai informasi yang gw punya, gw harus mikir lebih banyak sebelom melakukan sesuatu, gw harus yakin dulu yg gw lakukan itu bener dan jelas tujuannya, cuma nyoba bersikap layaknya manusia yang punya akal..

oka: bah, akal, nyusahin, berwacana aja terus, tanpa gerakan, percuma!! tolol!! banyak tuh yg harus dibenahin, lu aja sibuk dengan berbagai wacana tolol yg lu bilang sebagai akal itu! gw terus yang akhirnya ngerjain semuanya, diem aja lu!!

oki: lu gerak dengan emosional, impulsif, hasil akhirnya ga terjamin. dan gw lah yang akhirnya mengatur lagi berbagai kesalahan yang udah lu lakukan itu, sekarang sebaiknya lu duduk diem dan biarin gw yang ngerjain semuanya dengan pemikiran ilmiah yang lu sebut sebagai wacana itu. ilmiah, kita intelektual. harus ada alasan jelas dan tujuan jelas dulu sebelum bergerak, dan saat bergerak kita harus liat juga metode paling efektifnya jadi ga sia2..

oka: yea yea yea, silakan.. lu lupa, tiap lu dapet info, lu nyerahin info itu ke gw, dan setelah lu berwacana tai segala macem itu, lu nyerahin urusan gerakan dan perbuatan ke gw.. ya terserah lu aja lah, jangan bawa2 gw klo nantinya ada apa2!! (biarpun gw tau ujung2nya pasti gw disangkut-sangkutin juga)

aku kuatir lama2 mereka bisa berantem lagi.. teringat kejadian lama perang dingin yang berlangsung sekitar taun 2004-2007 bisa2 keulang, dan itu merupakan perang besar yang banyak makan korban.. aku langsung dateng nyamperin mereka,

aku: oi
oka: woyyy, kmana aja lu?
oki: oi juga, lu dengerin obrolan kita dari tadi kan? gw liat lu kok
oka: serius lu? maksud lu apa nguping2?

aku: sori lah, iya gw nguping karena, jujur aja, gw takut ada kejadian kaya beberapa taun lalu, lu berdua berantem parah dan efeknya gw jadi bingung sendiri mau bersikap gimana, dan untung aja akhirnya gw bisa ngademin lu berdua.. lu ngedebatin soal pelaksanaan sesuatu, melakukan sesuatu.. Ka, yg lu andelin selalu emosi lu. Ki, yg lu andelin selalu pemikiran lu. daripada lu berantem terus, tiap lu ngobrol berdua doang pasti lu berantem, mending kita liat ke kanan sana, ada berlembar-lembar kertas dengan gambar2 yang minta dirapiin dan dilayout. trus liat juga ke kiri sana, ada tumpukan buku2 yang minta dibaca dan dipahami. lu berdua pengen sukses juga kan? kita sukses bareng lah, kita kerja sama aja. urusan kata2 kaku yang ada di buku biar lu aja yang ngurusin, Ki.. nah dari yang kaku2 itu, lu bikin jadi gambar atau simbol2, Ka, doyan kan lu begituan.. nah overall, gw butuh kerjaan lu berdua itu untuk lulus dan gawe, ntar keuntungan kita bagi2 aja sesuai kebutuhan kita masing2, gimana?

oka: wahhh mantap2, gw ikut lah
oki: hmmm ga ada ruginya kayanya, gw dapet yang gw suka, dan emang ga rugi apa2 sih.. gw ikut juga deh

yah, disitulah sebenarnya peran seorang aku..
saat otak kanan (oka) dan otak kiri (oki) bergerak dengan kegiatannya masing2, tanpa arah dan tujuan yang jelas, aku berperan sebagai penengah dan memberi mereka tujuan..
aku adalah koordinator bagi kedua belahan otakku..


-------------------------------------------------------------------------------------

0 komentar:

Poskan Komentar