jalan raya jakarta raya

Rabu, 23 Desember 2009
kata seorang penulis perjalanan di luar rutinitas membangun suatu keterasingan dan merangsang seseorang untuk berinteraksi dengan dirinya sendiri. itu gw baca di salah satu majalah bulanan di rumah, setelah beberapa jam perjalanan dari bandung. ngeledek kali nih orang, sepanjang perjalanan di tol gw tidur :D hahahaha. tapi wajar lah, tol emang membosankan.

sesampenya di sebuah terminal yang udah lumayan agak rapihan dikit, gw nyari2 gorengan (buat alesan makan cabe, biar melek lagi) trus naik ke angkot. duduk di depan. lagi di perjalanan, ada seorang ibu berhentiin angkot yg gw naikin pas angkotnya udah deket sama posisi dia berdiri. langsung lah tuh supir banting stir ke kiri dan ngerem agak mendadak. trus si ibu nyamperin pintu depan sambil nanya ke sang supir  "ciputat pak?".

tanpa ngejawab si supir langsung tancep gas lagi. gw jg jadi ikutan mikir kok si ibu itu masih pake nanya rute angkot ini padahal di kaca depan ketulis "PAMULANG - LEBAK BULUS". yah positif thinking aja mgkn si ibu ini ngiranya trayek pamulang-lb bulus tuh ngelewatin ciputat. negatif thinkingnya sih si ibu itu belom bisa baca. semoga aja pikiran negatif gw itu salah.

balik ke supir, makin serem aja dia nyetirnya. banting kanan, banting kiri, rem mendadak, ngegas lebih mendadak. cem sirkuit aja tuh jalan raya, padahal lagi macet. jalan yang didesain 2 jalur terpaksa berubah jadi 4 jalur. angkot gw balapan sama angkot lain dengan trayek sama. begitu macet si angkot musuhnya angkot gw langsung ngambil jalur tengah dan mendesak orang2 di jalur yg berlawanan arah untuk mepet ke kiri ngasih dia jalan. angkot gw ga mau kalah dong, langsung pepet kiri nyalipin (apa nyelip) mobil2 sambil ngelaksonin orang2 atau motor yang ada di pinggir jalan. edaann, seru juga sih sebenernya, tapi berhubung gw duduk di depan gw jg ngeri dong kalo angkot gw ngelewatin tiang listrik dengan jarak antara mobil dan tiang sekitar 20 senti doang tanpa ada pengurangan kecepatan.. sebenernya dari dulu juga kaya gini sih, tapi karena udah lama ga ngerasain lagi jantung jadi berdebar kencang sekali..

sampe di rumah, tepar!! langsung mandi, makan, tidur2an sampe ketiduran. gile, gimana rasanya kerja di jakarta ngandelin angkot utk transportasi harian..

---

2 hari kemudian, tepatnya hari ini, dari pagi gw nganterin kakak gw ke pasar minggu. berangkat dari rumah jam 7 karena jam 9 kakak gw udah janjian untuk interview. sejak mau berangkat udah diwanti-wanti lewat rute tertentu utk ngehindarin macet. kondisinya gw dan kakak gw sama2 ga tau dimana persisnya posisi tempat interview. dengan mengacu sama ancer2 yang dikasih sama pihak kantor sehari sebelomnya kami berangkat. jam 8 udah sampe di sekitar tempat yang diancer-ancerin. ternyata kami tetep ga nemu lokasinya dan akhirnya keterusan hampir sampe depok. setelah ngeliat peta, akhirnya kami puter balik dan jalan pelan2.

sampe di sekitar terminal pasar minggu, macet banget!! mobil terpaksa jalan pelan2 terus. tiba-tiba kerasa ada benturan di belakang. pas gw liat spion ada motor abis nabrak mobil gw bagian belakang (mungkin kenceng, ga tau juga deh gw) trus dia jatoh. refleks gw ngerem di tempat dan mau turun, pas gw liat dia udah bisa berdiriin motornya lagi baru deh gw minggirin mobil ke kiri dan ngecek kondisi, ternyata kaca lampu pecah. bisa diganti lah, ga masalah (sorenya ganti kaca lampu 15ribuan). mungkin lagi ngantuk aja kali si pengemudi motor itu, mentang-mentang besok libur natal trus dia sambil ngantuk berangkat pagi2 naik motor (nyambung ga ya?).

akhirnya nyampe di tempat interview jam setengah 9. kantornya masih tutup. jam 9 kurang 15 ada satu pegawainya baru dateng. jam 9 tepat kami masuk ke kantor. jam 9 lewat 5 baru deh sang penginterview pada dateng. jam 9 lewat 15an baru deh kakak gw dipanggil untuk interview. cepet banget interviewnya, ga sampe 2 batang rokok samsu kakak gw udah keluar lagi. janjian ketemu temennya trus makan siang di sekitar cassablanca.

perjalanan menuju kuningan diwarnai kemacetan yang cukup berarti. ternyata itu belom seberapa. begitu masuk jalan cassablanca, gw baru sadar ternyata emang nyetir di jakarta ini dibutuhkan konsentrasi sangat tinggi dan daya tahan prima. udah tau macet, tetep aja para supir berusaha ngisi ruang-ruang kosong yang ada di jalan. persis kaya aliran air. begitu ada ruang kosong, di sana lah air bergerak utk ngisi.

mobil dan motor saling berlomba ngisi ruang kosong. sangat mungkin ada gesekan-gesekan antar kendaraan. yang penting seruduk sana seruduk sini, lebih cepat sampai lebih baik. selalu ada penambahan paksa 2 - 3 jalur dari jumlah jalur yang udah ditentuin. dari jalan yang 3 jalur, tiba2 bisa sampe ada 5-6 banjar barisan mobil di jalan itu. gile. dan semuanya seolah-olah siap saling nyeruduk!

mau ga mau gw kebawa juga deh :D seruduk sana seruduk sini. untung mobil gw bukan mobil mewah dan mengkilat. jadi kalo mau ngadu sama mobil mewah atau mengkilat, jelas dia lebih takut lecet daripada gw :D.

-----

emang deh emosi tuh menular. psikologi yang kebentuk sama lingkungan, selama waktu dan jarak tertentu akhirnya mempengaruhi juga kondisi psikologi individu di dalemnya. apalagi ditambah terik matahari yang menyengat, dengan hembusan angin yang panas, ditambah lagi lalu lintas padat, dengan adanya suasana kesenjangan yang cukup kerasa dari supir angkutan umum ("gw udah panas2an gini di kendaraan gw, elu enak adem pake AC, gw dluan lah yang jalan!!" - ini keliatan dari tatapan mata penumpang dan supir metromini waktu lagi rebutan ruang kosong sama mobil keluaran baru) alhasil terbentuklah iklim peperangan a la hutan di tengah fasilitas kota yang katanya metropolitan.

peperangan itu juga makin bertambah seru dengan adanya luncuran motor2 yang meliuk2 nerobos tiap celah tanpa peduli pengendara lainnya. bener2 kaya hujan peluru dari arah belakang dan hebatnya peluru ini ga cuma jalan lurus dengan percepatan konstan tapi bisa belok2 dan ngubah2 kecepatan seenak jidat.

dan akhirnya setelah mengikuti peperangan yang seakan tanpa akhir itu, para ksatria (masing2 pengendara kendaraan) terbagi jadi 2 macem: ada yang makin liar dan ga peduli sama sekelilingnya, ada juga yang mulai nurunin emosinya (mungkin sambil ngedumel2 dalam hati atau ngobrol atau nyetel musik atau ngerokok) dan nurunin agresivitasnya.

letih. bener2 ga kebayang kalo harus berbaur dengan kerasnya peperangan hutan metropolis ini tiap hari. makin mantaplah tekad gw, gw ga mau gawe di jakarta.


-------------------------------------------------------------------------------------

7 komentar:

Christine Mariska mengatakan...

HAJARR!! :D emang lo mau gawe dmn mo?

bergas bimo branarto mengatakan...

hahaha blom tau beng, yg pasti syaratnya: ga harus nempuh perjalanan jauh dalam kemacetan dan cuaca yg panas menyengat serta polusi gila2an..
spesifikasi lebih lanjut ntar aja dipikirinnya klo udah waktunya hehe

Lolly mengatakan...

hihihihi...jkt kayaknya emang seyem yaa..

bergas bimo branarto mengatakan...

ga serem juga sih, tapi nyapeinn bikin stres kalo ga kebiasa
emang tulisan gw kaya yg serem ya?

indra hayadi mengatakan...

Gaz bilangin ama kakak lu gw pinjem CV nya yah, buat ngebagusin CV gw ^_^

bahantugas mengatakan...

nice blog.. love it..

bergas bimo branarto mengatakan...

@indra: hahaha jauh amat ke kakak gw. anak2 fisika jg pada punya mantep2 tuh
@bahantugas: makasih

Poskan Komentar