antara saya, kamu, dia dan beliau

Minggu, 13 September 2009
males matiin komputer. klo dimatiin ntar ribet lagi pas nyalainnya. tiap stabilizer dinyalain, monitor langsung eror, pas cpu dinyalain monitor masih eror, pas udah masuk windows monitor masih juga eror. ga bisa nyala, lampu di tombol saklarnya kedap kedip kenceng banget. kalo mau nyalain mesti cabut-colok-cabut-colok kabel power monitornya terus-terusan sampe beberapa kali sambil tombolnya di pencet-pencet terus, baru deh nyala setelah paling cepet 10 menit.

kira-kira ada apa dengan monitor saya ya?

bukan cuma monitor. jaman dahulu kala, saya ga pernah matiin stabilizer, tapi beberapa lama belakangan ini kalo saya matiin komputer saya mesti matiin stabilizer juga. begitu ngeklik 'shut down' di windows, monitor mesti langsung dimatiin (klo ga langsung dimatiin berikutnya lebih susah lagi dinyalainnya), trus ga lama cpu saya mati. ternyata cpu saya masih bekerja seolah-olah perintah shut down adalah perintah restart, jadi langsung nyala lagi. nah, klo mau matiin beneran ya mau ga mau mesti matiin stabilizer pas cpunya mau ngerestart.

kira-kira ada apa dengan cpu saya ya?

monitor dan cpu sama-sama tercolok ke stabilizer. rusaknya cpu dan rusaknya monitor berselang waktunya ga terlalu jauh, cuma sekitar beberapa hari. apa sebenernya masalahnya ada di stabilizer? hmm kenapa baru kepikiran sekarang ya? tapi gimana logikanya? kalo gitu nanti saya coba matiin komputer trus mindahin colokan langsung aja ke colokan di kamar (tanpa pake stabilizer). tapi tenang aja, itu nanti setelah mata saya makin berat dan siap untuk tidur.

-----

jadi sebenarnya otak ini lagi mikir apa sih?

TA mampet. ah itu udah biasa, ga istimewa lagi. TA ya harus mampet, klo ga mampet ga TA namanya. berjam-jam nangkring di depan buku dan kertas megang bolpen coret-coret entah apa. kadang-kadang bukunya cuma ada di layar kaca jadi fungsi bolpen disubstitusi sama papan kunci, fungsi kertas disubstitusi sama layar kaca. tapi rasanya kurang afdol kalo ga coret-coret di kertas. jadilah tangan kanan aktif pindah-pindah antara bolpen-papankunci-bolpen-papankunci. tangan kiri sibuk dikhususkan fungsinya untuk garuk-garuk.

nah sekarang istirahat dulu..

nyantai bareng orangtua bijaksana. 'udah pernah ngobrol ma beliau blom? ngobrol deh, asik tuh. kamu mau ngapain aja beliau siap jadi fasilitator. mau curhat silakan, mau nyanyi-nyanyi silakan, mau diem aja juga silakan. kebetulan momennya saat ini saya nanya sama beliau, "oi, sebenernya gw lagi mikirin apa sih?".

lama nih beliau blom jawab-jawab. beliau cuma sempet bilang "coba lu resapin lagi apa yang lu rasain sekarang. otak lu ga akan jauh-jauh kerjanya dari apa yang lu rasain.". jadilah saya sekarang ceritanya lagi merenung tentang apa yang saya rasain. susah euy, klo udah lama berhadapan sama buku emang saya suka jadi bingung sama apa yang saya rasain. datar. asik sih. tapi ternyata capek kalo mesti nganalisa kaya begini.

kadang saya mikir kalo saya nih orang yang pinter banget. ga perlu waktu lama untuk ngerjain semua hal karena ceritanya saya cepet banget untuk belajar dan bisa nguasain diri dengan sempurna sampe semua yang saya kerjain pasti efektif dan efisien. sebulan terakhir ini saya tiap hari ditegur sama pacar saya yang namanya fluida, dia ngingetin "eh, lu tuh ga pinter tau. lu mesti baca-baca dan nganalisa gw dengan serius, ga boleh mikirin yang lain, kalo lu emang mau kenal gw dengan dalem. eh itu pilihan lu sih, terserah aja deh, gw ga mau maksa.".

setelah saya jalanin hari-hari saya sama dia, ternyata sehari 24 jam juga ga cukup. hmm, kalo saya kerjanya super duper efisien, mungkin dalam 2 bulan saya udah kenal banget sama si fluida , pacar tercinta saya, ini. ternyata saya amat sangat jauh sekali banget banget dari yang mananya efisien. jadi sebagian besar waktu kepake untuk marahin diri sendiri, sibuk njaga konsentrasi tetep pada tempatnya, ngabisin energi cukup gede untuk bisa sadar bahwa saya buang-buang waktu, dan setelah sadar saya butuh sisa energinya untuk ngalahin ego saya yang pengennya seneng-seneng terus dan ga nyambung sama realita.

yah fluida ini emang pacar sejati banget lah. dia ngingetinnya bener-bener tepat sama masalah, dan selalu mbalikin dengan ngasih pilihan yang ngacu ke komitmen saya terhadap dia. gile! hebat sekalski doski! saya jadi mikir untuk nikah ma dia nanti.

oiya, ini baru tentang si fluida. eh lu tau ga sih, dia tuh sebenernya udah janda! dia udah punya anak satu, namanya 'automata'. keren ya namanya! saya juga ga tau deh dia sama suami (atau mantan suaminya) itu gimana hubungannya. tapi cepet atau lambat saya bakal ketemu juga sama anaknya itu. si anak ini pikirannya logis banget! trus cara ngomongnya aneh pula! tapi ya udah lah ya, itu nanti aja saya pikirinnya. si fluida ini aja masih susah untuk dimengerti.

"gitu tuh jawaban pikiran gw, menurut lu gimana?", saya nanya lagi ke sang orangtua bijaksana (bukan pak satria! doi sih pembimbingnya si gilang.). trus beliau njawab lagi dengan bijaknya, "menurut lu gimana?". dan saya langsung diem sesaat, bingung ga siap dengan pertanyaan balikan kaya gitu.

sesaat telah berlalu, 'saat' tuh apa sih? kenapa ada istilah 'sesaat' atau 'satu saat'? apa istilah 'dua saat' 'tiga saat' juga berlaku? entah deh, yang pasti di 'saat ke tujuh' saya mulai nyoba untuk njawab pertanyaan sang orangtua bijaksana, "yah gimanapun juga kan semuanaya butuh proses, kerjain aja satu per satu, waktu biarlah menyesuaikan, selama ga lebih dari batas waktu yang udah pernah ditetapkan sama orang tata usaha. yang blom perlu dipikirin ga usah dipikirin dulu, yang pasti-pasti aja deh.".

fluida-automata-pariwisata-keluarga. kenapa diakhiri sama huruf a semua sih? norak banget yak.

yah emang musuh saya adalah diri saya sendiri. motto saya tuh berubah-ubah, mulai dari "yang penting senang", trus ganti jadi "santai pangkal pandai". sekarang sama mau bikin satu motto yang memuat dua motto sebelomnya. apa ya?

kenapa juga dua motto sebelomnya mesti dimasukin? bikin ribet aja! yah gimana pun kita sekarang kan hasil dari kita yang dulu. kita ga akan pernah bisa mbuang masa lalu kita. apa yang kita lakukan jaman dulu kan berawal dari pemikiran kita jaman dulu. pemikiran kita jaman sekarang juga merupakan buah dan perkembangan dari pikiran kita jaman dulu. jadi pikiran kita jaman sekarang sebaiknya (ni menurut saya) memuat pemikiran kita sebelomnya. karena hidup kita adalah satu proses yang berkelanjutan, kalo ada tahap yang sama sekali berbeda dari tahap sebelomnya, bisa dibilang kita mulai lagi dari awal (harus siap dengan segala macem konsekuensi dari memulai suatu proses baru) atau kita membohongi diri sendiri.

"berkarya dengan santai dan senang". ini aja deh: singkat, jelas, padat, ngena di hati.

karya menurut saya tuh hasil dari cipta rasa dan karsa.

cip·ta n kemampuan pikiran untuk mengadakan sesuatu yg baru; angan-angan yg kreatif
ra·sa 4 tanggapan hati thd sesuatu (indra)
kar·sa n 1 daya (kekuatan) jiwa yg mendorong makhluk hidup untuk berkehendak; 2 kehendak; niat

dimulai dengan tanggapan hati akan sesuatu, dilanjutkan dengan kehendak yang dinyatakan dengan niat, lalu fokus dan membiarkan pikiran kreatif menghasilkan sesuatu yang unik dan bernilai, dan jelas semoga bermanfaat. dilakukan dengan langkah demi langkah kecil, satu per satu, tetap santai dan selalu berusaha senang di dalamnya.

saya ga bisa ngomong apa-apa lagi, saya harap kamu bisa ngerti kondisinya dan ga nambah nyusahin saya dengan susahnya matiin dan nyalain kamu lagi, lagian dia masih nunggu untuk dimengerti, dan terima kasih kepada beliau yang sekali lagi memfasilitasi saya untuk nemuin sebuah motto
berkarya dengan santai dan senang
terima kasih orangtua.


-------------------------------------------------------------------------------------

4 komentar:

Anita Yuliana mengatakan...

1. servis deh kayaknya komputernya bim..
2. gw diduain sama fluida..hehe..tapi dia emang lebih worth it sih buat lu saat ini..so.. selamat pacaran ya..selingkuh ama gw ya kali2..
3. berkarya dengan senang--> likes this.. hidup manusia produktif!! :) :)

bergas bimo branarto mengatakan...

iya ntar abis liburan rencananya mau mbenerin kmptr..
next time gw kenalin deh lu ma si fluida ini, cantik lho..

ir mengatakan...

http://sariwangi.wordpress.com

Vester Cobain mengatakan...

ahahhaa... keren... keren

Posting Komentar