what a year

Selasa, 27 Desember 2011
menjelang tutup tahun, ga ada salahnya untuk sedikit flashback..

dimulai dari awal tahun, bulan januari, yang sangat berwarna. gejolak emosi yang sangat dinamis. peristiwa demi peristiwa yang terjadi di bulan januari ini berhasil bikin gw menata ulang koridor aktivitas. dan koridor yang semakin mengerucut ini bikin fokus untuk belajar jadi lebih terarah, mengurangi perhatian akan hal lain di luar koridor, dan akhirnya juga berhasil bikin gw ga banyak mikir untuk ngambil peluang-peluang di depan mata.

banyak cita2, banyak usaha, banyak sekali kegagalan. mayan lah buat pengalaman.

sejak desember taun lalu ngebut sampe stres untuk ngerjain 'proyek fiktif', jadi 'project manager fiktif'. ceritanya waktu itu mau bikin project management software (pms) bersama Siliwangi Workshop Group (SWG). dimulai dari obrolan iseng2 sama senior gara2 ga bisa tidur, diterusin coret-coret di kertas, dilanjutin lagi jadi step-step pengerjaan dan analisa human resource. akhirnya didapet kesimpulan untuk ngerjain proyek fiktif ini sambil jadi bahan 'praktikum' untuk jadi seorang software developer. jadi trainee sekaligus jadi pembuat kurikulum training hahahaha ngaco pisan lah. tapi hal itu sekali lagi berhasil untuk bikin gw terpicu utk belajar banyak, melahap semua hal yang (dirasa) berhubungan dengan kebutuhan-kebutuhan teknis pelaksanaan pms tadi.. mayan lah, akhirnya pms selesai setelah 2 bulan, itu pun seadanya banget, cuma fitur2 dasar dan dengan tampilan seadanya juga.

keinginan untuk dateng ke kawinan temen gw di bali, bulan mei, bikin gw mati-matian ngejar proyek beneran.

membabi buta belajar semua yang bisa dipelajarin. dengan koridor yang udah mulai terarah, yaitu main di dunia it/software. berhubung pms tadi adalah bagian dari training java ee (enterprise/web application). kalo pun mau ngelebarin koridor, yang dilebarin adalah toolsnya. jadinya kalo pms dikerjainnya pake jsp (java server pages), sambil dalam panik berusaha ngejar proyek beneran, ketemu lah sama senior yang pelan2 mengiming-imingi proyek website. akhirnya mulai lah belajar php dikit-dikit.

dan ternyata proyek yang ditunggu-tunggu ini pun tak kunjung datang. di satu sisi gw cukup kecewa, tapi di sisi lain gw lega karena kalo pun proyeknya ada belom tentu gw udah sanggup utk ngerjain di bawah tuntutan deadline yang rapet :D.

kemudian tanpa diduga, kebetulan chatting sama temen lama. baru ketemu 2 atau 3 kali, itu juga pas taun pertama gw kuliah (udah selang 5-6 taun), tanpa kontak2an sebelomnya. tiba2 dia nawarin untuk ngerjain sebuah proyek sistem supply chain untuk distributor tekstil (tempat kerja adeknya dia). akhirnya gw sampein lah soal ini sama tim SWG, dan pada semangat untuk ngejar proyek ini. akhirnya, sikaaattt!!!

satu kali, dua kali, tiga kali asistensi (dalam durasi sekitar 2 bulanan). tiap hari mikirin skema, relasi database, sampe tampilan contoh untuk dipresentasiin ke distributor tekstil itu. udah minat nih keliatannya si pemilik. eh ternyata kami salah naro harga. kayanya kemahalan.. akhirnya digantungin deh sama beliau, ga dikabar2in lagi. akhirnya baru tau keputusannya itu beberapa bulan setelahnya, pas gw udah ga gabung di SWG, proyeknya dioper ke pihak lain yang bisa ngasih harga 10% dari harga yang kami minta huahahaha.

waktu makin mepet menjelang kawinan temen gw di bali tadi. gw ga punya duit sama sekali. senior gw yang berbaik hati mau ngasih gw 'gaji buta' untuk 2 bulan pun keliatannya udah mulai nipis keuangannya. gw ga mau jadi parasit. gw belom bisa ngehasilin apa2 selama 5 bulan di sana, cuma numpang tempat tinggal, numpang tempat internetan, numpang tempat belajar, numpang bikin kopi (sambil jualan dikit2), numpang brainstorming, numpang berbagi cita-cita, berbagi harapan, berbagi kesusahan, dll. akhirnya gw pasrah untuk ngambil kesempatan berkarir di sebuah perusahaan besar.

gara2 ngejar kawinan temen gw di bali, dan gara2 obrolan di SWG tentang bali, gw ngidam pengen kerja di bali. dia buka lowongan untuk training java di bali (balicamp). biarpun ternyata gw trainingnya di tangerang, itu cukup utk jadi alesan gw ada di Telkomsigma. dia mau ngasih training dengan 'ikatan dinas' selama 1,5 taun terhitung setelah training selesai. gaji cukup untuk bertahan hidup.  gaji pertama cukup untuk dituker tiket pesawat ke bali pulang pergi, berarti gw bisa dateng ke kawinan temen gw. gw ambil lah peluang ini, masih di dalam koridor gerak yang sama, software developer.

11 april gw resmi gabung di Telkomsigma, sebagai java trainee. sekali lagi terima kasih banyak untuk Siliwangi Workshop Group. (gile gw merinding pas nulis ini). sama sekali ga mudah untuk hengkang dari SWG, banyak banget pertimbangannya. dan terbukti 5 bulan dengan ritme kerja (atau ritme belajar) di SWG bikin gw cepet untuk ngolah informasi2 di training Sigma selama 1,5 bulan berikutnya.

kemudian muncul lah peluang (baca: keanehan) berikutnya. Sigma ngasih kesempatan untuk trainee yang mau ditempatin di bali. dengan semangat, jelas lah gw langsung ngacung! dan 2 minggu setelah training-in-class selesai gw resmi dipindahkan ke base Bali (balicamp), tujuan awalnya ngerjain salah satu produknya Sigma, yaitu arium konvensional, tapi akhirnya gw digabung ke tim produk Arium Syariah.

cuma 2 bulan gw di bali. balicamp perlu ngirim orang ke tangerang untuk ngerjain interface untuk arium syariah. gw dikirim balik ke tangerang. ketemu lagi sama temen2 training yang aneh2, ketemu sama bidang baru (interface) yang keliatannya bisa dikejar terus sampe mendalam dan prospek masa depannya lumayan juga.

sampe detik ini, gw masih terikat sama interface arium syariah.

setelah ngoceh ngalor ngidul begini, trus apa pelajaran yang bisa ditarik?

1. ngutip dari tulisannya eiji yoshikawa di buku 'taiko' - “Seorang samurai tidak bekerja sekedar untuk mengisi perut. Dia bukan budak makanan. Dia hidup untuk memenuhi panggilannya, untuk kewajiban dan pengabdian. Makanan hanyalah tambahan, sebuah berkah dari surga. Jangan menjadi laki-laki yang, karena sibuk mencari makan, menghabiskan hidupnya dalam kebimbangan”. buku taiko ini gw bacanya selama di SWG, diselingi dengan diskusi2 atau ceramah dari senior yang emang peminat Taiko.

2. perkuat koridor gerak, bisa berdasarkan minat atau berdasarkan kemampuan, yang pasti ikutin aja dimana rasa penasaran dan batasi pada satu bidang. koridor ini (mungkin) akhirnya yang menjadi 'panggilan kewajiban dan pengabdian'. bukan mengabdi pada kapital, tapi mengabdi pada koridor gerak itu, yang dimulai dari kesadaran diri sendiri. pada akhirnya 'panggilan' ini akan bikin kita melakukan yang terbaik yang kita bisa. kita belajar lebih banyak, skill bisa melesat, dan perusahaan pun dapet keuntungan dari proses kita.

3. koridor gerak itu kemudian akan melahirkan banyak pertanyaan, kita kejar aja jawabannya sekuat kita. tanpa kita sangka2, dalam masa pengejaran kita akan ada banyak peluang2 yang muncul, jangan ragu2 ambil aja peluang itu! karena mungkin jawaban yang kita cari ada di sana. buat step-step pencapaian, dan biarkan semua mengalir selama masih di dalam koridor dan memungkinkan untuk tercapainya step-step itu. ada masanya untuk eksplorasi, ga perlu batas2i diri dengan ikatan2 yang mungkin malah mengekang. kesempatan yang sama ga dateng 2 kali, dan kesempatan itu akan datang ke orang yang siap.

4. koridor gerak ini juga yang akan jadi katalis saat kita dituntut untuk beradaptasi dengan lingkungan baru. kalo gw sih prinsipnya: mumpung masih anak baru, masih boleh salah :D dan masih ada senior yang bakal 'diutus' untuk bantuin kita kalo kita nemu kesusahan (walaupun kesusahan ini gara2 kita nyusahin diri sendiri dalam proses belajar yang 'rawan tersesat'). kesalahan adalah bagian dari adaptasi, jalani aja semuanya.

5. after all, di balik semua suka dan duka, tahun 2011 secara personal banyak membawa perubahan, banyak membawa pelajaran. banyak perjuangan yang dimulai, banyak gejolak emosi, banyak keberhasilan tapi juga banyak banget kegagalan. luar biasa, what a year..


-------------------------------------------------------------------------------------

2 komentar:

indra hayadi mengatakan...

keren gaz, kalau mau jujur gw orang yang paling ga percaya dengan yang lu alami sekarang.lu yg gw kenal "pantang" banget terikat dengan suatu sistem, rutinitas apalagi koridor2 yang nuntut responsibility tinggi kaya gini, tapi gw senang dengan perubahan lu. gw yakin lu bisa.

bergas bimo branarto mengatakan...

hehehe, semuanya ternyata bisa berubah begitu 'ngerasa' udah nemu bidangnya ndra.. pa kabar lu?

Posting Komentar