tingwe

Rabu, 20 Oktober 2010
ujan terus dari kmaren sore..

barusan gw ngelinting tembakau, merknya 'marloboro' (bukan 'marlboro'), belinya di 'toko mandiri' di simpang dago. papirnya mirip samsu tapi angkanya '237'. setelah sekian lama melanglang buana nyobain beberapa merk tembakau, akhirnya pilihan terakhir (sejauh ini) jatuh pada tembakau 'marloboro' dan 'marioboro'.

marioboro yang enak yang bungkusnya warna item, tembakaunya mentol gitu. tapi mentolnya cepet ilang kalo sering kena angin, jadi mesti ditutup rapet terus (gw taro di toples). gw pake tembakau ini terus utk ngerokok, sampe toko mandiri keabisan stok. dan ga beli lagi (padahal gw udah protes (lah, siapa gw?!)).

dalam galaunya suasana hati karena ga nemu marioboro item, tanpa sengaja tangan gw ngambil bungkusan marloboro warna ijo di rak tembakaunya toko mandiri. dengan agak merengut gw bayar tuh marloboro ijo, ga lupa bayar papirnya juga '237'. marloboro lebih mahal 2 ribu daripada marioboro, masa' tembakau harganya 5.500! tapi tetep ekonomis sih, sebungkus tembakau kira2 abis dalam waktu 1 minggu kalo dipake sendiri (buat perbandingan: sebelomnya gw sebungkus sampurna ijo diabisin dalam 24 jam).

pas gw cobain, enak juga ternyata! asepnya ga tajem di kerongkongan dan ga bikin sesek paru-paru. bau asepnya juga enak (menurut komentar orang2 di sekitar gw pas lagi ngerokok). asepnya bikin lidah agak sepet2 dikit, ini cocok banget buat dibanjur segelas 'kopiko'. pas tembakau ini abis gw sempet nyoba lagi marioboro warna biru, tapi asepnya tajem bgt. akhirnya balik ke marloboro ijo, sampe sekarang.

---

masih cerita tentang tembakau. saking seringnya bawa tembakau ke kampus, mungkin bikin temen-temen jadi penasaran rasanya. beberapa langsung ngelinting, beberapa minta dilinting(in). singkat cerita, mereka pada nyoba. dan ternyata, sebagian besar juga suka sama tembakau ini.

pernah pada suatu hari, kami nangkring di tempat biasa 'caffe babeh' (caffe-nya emang dobel f, masih untung bukan pake p). pas gw ngeluarin bungkus tembakau dan ngelinting, beberapa temen langsung ikutan bikin juga. sampe si pemilik 'caffe babeh' yang biasa disebut 'babeh' bilang "ah beli rokok mah di babeh aja atuh, lebih gampang, tinggal ambil udah jadi.". agak nyindir kali ya? tapi seperti biasa kami ngga ambil pusing, tetep aja norak sibuk ngelinting dan berkoar2 tentang metode teknis melinting.

pada suatu hari yang lain, gw dateng ke caffe babeh, kebetulan lagi agak sepi di sana. gw mesen kopi sambil ngelinting. si babeh mulai ngelirik-lirik. gw ngambil korek. babeh masih ngelirik. gw bakar dan gw isep rokok lintingan itu. babeh tetap ngelirik.

sambil ngasih kopi babeh bilang "ini tembakau apa sih bim? babeh cobain ya, minta dikit.". setelah gw jawab "mangga beh, ambil aja." tangan babeh langsung dengan sigapnya ngambil tembakau, ngambil papir dan ngelinting. cepet gila doi ngelintingnya! macho sekali..

setelah beberapa isep babeh bilang "enak ya bim.." dan gw jawab dengan nyengir aja sambil ga lama kemudian mulai berkoar2 tentang 'maafkan kami ga beli rokok di tempat anda, tembakaunya enak gini, jadi wajar kan beh..'.

si babeh manggut2 aja sambil cerita tentang pengalamannya berenti ngerokok selama 2 taun belakangan, sampe akhirnya ternodai oleh marloboro ijo. tapi tenang aja, beliau bilang ini utk nyobain doang kok, ga bakal keterusan ngerokok lagi.


-------------------------------------------------------------------------------------

2 komentar:

indra hayadi mengatakan...

sisain 1 linting buat gw gaz, penasaran juga ama tuh tembakau.

bergas bimo branarto mengatakan...

percuma disisain kalo ga lu ambil ke bandung ndra.

Posting Komentar