undangan minum teh di burangrang

Rabu, 30 Juni 2010
sebaiknya pengalaman ini segera diabadikan dalam tulisan sebelum hilang dari ingatan. kisah ini dimulai dari sebuah undangan minum teh di gunung (atau bukit?) burangrang yang dikirimkan sama seorang temen, sebut aja harji (nama sebenarnya) lewat tag foto di fesbuk. waktunya tepat banget, pas lagi bosen2nya sama komputer yang tiap hari dipantengin selama berjam2. pas lagi bosen2nya sama tembok yang makin hari makin terasa mengungkung. pas lagi jenuh2nya sama tugas akhir yang ga juga beres2. pas lah.

yang seru adalah tim yang mau berangkat ini berasal dari 4 tim yang berbeda, dan antar tim ini berpusat ke harji sebagai titik temunya. ada tim purwokerto (harji, deni, brian), ada tim himafi (harji, gw), ada tim kanayakan (gw, om), ada tim cewe (ira-pacarnya harji, abg-ambegan, tukang sendal, tukang pensil). nah kliatan kan nama yang paling banyak irisannya adalah 'harji'.

perjalanan dimulai hari sabtu, 25 juni 2010, jam 3 sore. gw berempat (bareng harji, deni dan brian) naik angkot dari tempat nyewa tenda ke lokasi janjian sama 5 orang temen lagi (om dan tim cewe) di supermarket deket terminal ledeng. di perjalanan gw sekalian nanya ke supir angkot untuk nyarter tuh angkot sampe 'pintu komando'. sampe di ledeng, setelah anak2 pada kumpul semua kita mulai berangkat. gw nanya ke supir angkot, "bensin kumaha kang, aman teu nepi ka atas?", dan cuma dijawab dengan senyuman yang mencurigakan.

rutenya: terminal ledeng (bandung) - sersan bajuri - letkol masturi (turun di plang komando) - jalan/ojek sampe pintu angin (cijanggel).

pertanyaan gw kejawab ga lama kemudian, di tengah2 tanjakan jalan sersan bajuri tiba2 angkot mendadak mogok. "bensinnya abis a'.." kata si supir. dan anehnya kok bisa pas banget sekitar 4-6 meter di depan ada yang jual bensin eceran. fiuh, aman. abis diisin bensin seadanya, pas mobil mau dinyalain lagi, mesinnya ga mau nyala. keliatannya ga ada listrik dari accu.

trus dengan tenangnya si supir masukin gigi mundur, ngelepas rem dan ngebiarin mobil mundur trus ngestart mobil sambil masuk gigi mundur. nyala. tanpa ngelepas gas, masih dengan tenangnya dia narik rem tangan (kaki tetep di pedal kopling dan di pedal gas) trus masuk gigi 1, ngelepas rem tangan dan lanjut jalan lagi. ini nih skill seorang profesional.

akhirnya kita nyarter tuh angkot sampe ngelewatin pintu komando. naik dikit lagi sampe kira-kira 1/3 perjalanan antara pintu komando sampe pintu angin. tadinya mau sampe pintu angin sekalian tapi ternyata angkotnya ga kuat, baru aja pulang dari pangandaran kata supirnya. setelah nurunin barang2, kami jalan sekitar 20-30 menitan sampe pintu angin (nama daerahnya cijanggel).

ternyata udah ada beberapa perubahan sejak gw terakhir ke sana taun lalu. sekarang ada 'pos komando' ngegantiin warung. istirahat bentar di sana. ternyata di sana kami perlu bayar uang kebersihan 5ribu per orang.

---

sekitar jam 16.30an kita mulai berangkat dari pos. dari pos ini ada 2 rute, yang ke kanan ke arah situ lembang (lewati jalan batu-aspal), dan yang kiri jalan tanah ke arah burangrang.

perjalanan awalnya biasa aja, sampe tiba2 nongol tanjakan2 gila, kita bilang tanjakan setan, yang semi-panjat-tebing. agak berlebihan sih, tapi ga sepenuhnya salah. kita emang dipaksa untuk manjat2 batang2 dan akar pohon yang menjuntai untuk bisa naik, karena sebelomnya abis ujan jadi jalan tanahnya licin dan kadang susah utk dijadiin pijakan total.

kondisi itu bener-bener bikin fisik cepet ngedrop karena tepat sama waktunya langit mulai gelap (kayanya perlu energi lebih untuk adaptasi sama perubahan cahaya) dan sejak awal perjalanan beberapa dari kami harus nenteng lampu di tangan kiri dan matras (yg gw selempangin) ngganggu pergerakan tangan kanan. akhirnya lampu dan matras segera berpindah-pindah tangan.

ga lama setelah magrib kita nemu tempat yang datar dan agak lapang. di situ kami istirahat sambil sholat. sambil ngemil juga.

di bagian ini ada yang menarik, ada 2 temen yang ga bisa buka bungkus sosis (yang kata iklannya "tinggal lep.."). akhirnya dibikin lomba cepet2an mbuka sosis utk mereka berdua. dan akhirnya gw ga tau siapa yang menang. nah, yang menarik dari bagian ini adalah bagian ini ga perlu dibaca dan bisa langsung baca paragraf berikutnya.

pas anak2 cewe pada sholat, ada rombongan yang ngelewatin kita. serombongan anak2 berpakaian a la punkrock. ada 10 anak. sempet kaget juga gw dan beberapa temen. tadi pas berangkat dari pos ga ada tanda2 kedatengan mereka, tiba2 udah ngelewatin kita. cepet banget mereka jalannya. saat itu gw pikir mereka emang udah sering naik ke gunung (atau bukit?) burangrang ini.

setelah semuanya selesai dengan istirahat dan ibadahnya kita mulai jalan lagi. kita ketemu tanjakan setan II, dan di sini gw mesti lepas sendal karena basah jadi licin.

kurang lebih jalan lagi selama 45-60 menitan kita nyampe di lokasi yang lapang lagi. di lokasi ini rombongan anak punk (mulai sekarang kita sebut apunk) bikin tenda dan udah nyalain api. taun lalu, pas pertama kali gw ke sini, gw tidur tepat di lokasi ini, kita sebut aja puncak 1. kali ini pas kita sampe sana kabut mulai turun. perut juga udah mulai pada laper.

kita nanya jalan ke arah puncak sama para arapunk (jamak). mereka bilang jalannya turun dulu agak curam, jalannya sempit kanan-kiri langsung jurang, bahaya kalo jalan sekarang karena licin dan karena gelap dan kabut jalannya jadi ga keliatan jelas. awalnya kita ga percaya dan tetep nyoba jalan, tapi baru beberapa meter kita baru sadar kalo yang mereka bilang tuh bener juga. akhirnya kita balik lagi ke lokasi itu dan masang tenda juga di sana.

kita cari2 spot yang enak utk masang tenda. dan kita ternyata ga ada yang bisa masang tenda dome. gw terakhir masang tenda klo ga salah sih pas pramuka waktu SD atau SMP, dan itu pun bukan tenda dome. kebingungan kami ternyata bikin arapunk tertarik utk ikutan mikir. akhirnya kita rame2 ngeroyok tuh tenda sampe berdiri dan layak pakai.

setelah tenda dome utk cewe kepasang, yang cowo mulai masang bifak pake ponco, beralas matras. kita ngiket tali rafia melintang (pas banget ada 2 pohon yang bisa diiketin) trus pinggir ponco diiketin ke tali itu, pinggir lainnya ditarik ke bawah belakang dan diiket ke pasak. panjang bifak kira2 3 kali lebar ponco - kira2 sama dengan 4 kali lebar matras. bifak ini munggungin arah angin. lumayan buat nahan angin malem.

trus kita masak air untuk bikin teh, kopi dan mie pake kompor - emang niat camping nih perjalanan kali ini. sambil makan dan minum kita ngobrol2 saling kenalan juga sama arapunk, yang ternyata baru lulus SMP. arapunk pamit utk tidur duluan dan rombongan kami masih cerita2 dan bercanda2. sesekali arapunk ikutan nyamber nyeletuk dan saling ngetawain.

kami sempet kaget waktu tau arapunk tuh baru lulus smp. kirain udah sma atau lulusan sma. salah satu anggota rombongan kami nyeletuk, "wah masih kecil ya, berarti kami nih pembimbing kalian hehehe..". dan lanjutan perjalanan kami akhirnya membuktikan kalo celetukan itu salah total.

menarik juga ngeliat cara arapunk bikin api. mereka bikin lobang, di dasar lobangnya mereka taro lilin. di bagian atasnya mereka naro ranting2 dan daon2 yang agak kering yang bisa mereka temuin. di atas ranting2 itu mereka ngasih ganjelan kayu untuk naro panci. lilin di bawah memastikan penguapan air di ranting terus berjalan dan setelah kering rantingnya akan kebakar, gitu terus beberapa kali mereka naro ranting2 tiap ranting yang awal udah hampir abis.

---

paginya kami bangun sekitar jam 6.30an langsung masak air untuk ngopi, ngeteh, masak nasi dan bikin mie. pas kami makan arapunk ngerapiin tendanya trus ngelanjutin perjalanan mereka ke puncak. pas gw liat agak lebih teliti, gw kagum sama anak2 ini karena mereka ga ninggalin sampah atau bekas apa pun selain lobang yang mereka bikin untuk ngebuat api.

selesai makan kami beres2in perlengkapan makan dan tenda. sampah2 dimasukin ke trashbag trus trashbagnya dititipin bentar di sana trus kami jalan lagi menuju puncak. rute yang kami lewatin emang sesuai sama gambaran yang dibilang arapunk semalem. jalan relatif sempit, kanan-kiri langsung jurang. sekitar 45-60 menit dari sana kami nyampe di tanah lapang berikutnya, kita sebut aja puncak 1,5.

di puncak 1,5 ini kami ketemu sama 3 apunk yang turun dari puncak untuk nyari edelweiss, "buat oleh2 mamah", cenah. di sana kami naro dan ngumpetin lampu petromax di semak2 karena emang agak ngganggu keleluasaan gerak. kami lanjut jalan lagi. di jalan 3 arapunk tadi nyusul lagi, yang 2 langsung naik ke atas, yang 1 lagi nyari taneman asem "utk cemilan di atas", katanya.

ga terlalu lama kemudian kami nyampe di daerah landai lagi, sebut aja puncak 2. di sini kita duduk bentar utk minum trus lanjutin perjalanan lagi.

perjalanan dari sini malah turun terus. turunan sempit, makin lama makin curam. beberapa kali ada pohon melintang, memaksa kita untuk jalan jongkok atau gelayutan dikit biar bisa lewat. wah, ini bagian yang akan mengancam di perjalanan pulang nih. jadi kepikiran, kita mesti menghargai turunan seperti kita menyegani tanjakan.

akhirnya sampelah kita di titik baliknya, kita mulai naik terus, tapi relatif landai. seinget gw ga ada tanjakan setan di bagian ini. di track bagian ini jalannya sempit, sebelah kanan kami langsung jurang. di beberapa bagian ga ada pengamanannya. tapi pemandangan di bagian ini menurut gw sih pemandangan paling bagus yang bisa diliat di burangrang. di sini kita bisa ngeliat situ lembang dan lembah dari beberapa bukit yang berujung ke kota cimahi (kalo ga salah). dengan seenaknya aja deh gw sebut lokasi itu view optimal.

kira2 20 menit dari sana, kita sampe ke satu bagian yang paling bahaya di track burangrang ini. ada batu besar yang nutupin jalan, sementara tanah di samping kanannya keliatan kaya baru aja longsor, jadi jalannya terkikis gitu sampe cuma ada beberapa centi aja. jadi utk ngelewatinnya mesti pegangan (agak nyandar) ke batu sambil ngelangkahin bagian yang longsor.

ga lama setelah ini ada lagi bagian yang menarik di perjalanan ini. di depan ternyata kita harus ngelewatin track 'manjat'. mendadak jadi curam banget tanjakannya di track ini. bagian yang harus dipanjat ini kira2 tingginya 3-4 meter, pijakannya batu2 yang agak licin. di atasnya ada 3 apunk yang standby sambil megang tali. salah satu dari mereka langsung manggil begitu ngeliat kami, dan ngomong ke cewe yang paling depan "ayo pegang talinya sambil kita tarik ke atas..". dan satu per satu kami naik ke atas dengan bantuan mereka.

gw pikir tali itu emang udah disiapin sama pengawas di sana. pas gw tanya ke arapunk "ini tali punya siapa?", mereka jawab, "ini anak2 aja yang bawa..". berarti saat itu mereka emang nyiapin tali ini di lokasi ini untuk tujuan tertentu.

luar biasa anak2 itu. masih kecil dan keliatan urakan tapi semangat menolongnya tinggi banget. gw pikir lagi mungkin mereka emang sengaja 'ngirim' 3 orang ke bawah selain untuk ngambil edelweiss dan buah asem juga untuk memantau perjalanan kami dan nyiapin bantuan di lokasi yang kira2 akan menyulitkan perjalanan.

setelah kita semua naik, mereka ngeberesin perlengkapan mereka bentar trus langsung nyusul kami ke atas. setelah jalan nanjak lumayan terjal sekitar 5 menitan akhirnya kami sampe deh di lokasi landai lagi. di lokasi itu arapunk yang lain duduk2 di bawah bifak mereka sambil masak air dan santai2. lokasi ini gw namain puncak 2,5. dari lokasi ini puncak akhir (puncak 3) bisa keliatan. jaraknya kira2 2-3 menit.

arapunk nyantai di sana karena di puncak akhir ada rombongan yang udah masang tenda dari semalem. gw sempet denger rombongan ini lewat tadi malem, ternyata mereka langsung ngecamp di sini dari tadi malem.

di sini gw merhatiin lagi cara arapunk masak air. cara bikin apinya kira-kira sama, mereka bikin lobang untuk naro api. bedanya, sekarang mereka pake kaleng bekas yang diisi air + minyak tanah dan ranting2 kecil dipatah2in, dimasukin ke kaleng itu juga. air ngedorong minyak tanah ke atas, dan minyak tanah ngapungin ranting kecil. tinggal deketin api ke ranting yang di dalem kaleng, api akan stabil nyala karena seluruh bahan bakar ada di dalem kaleng itu. kaleng bertugas sebagai kompor, panci diganjel kayu ditaro di atasnya. kreatif, keliatan sangat berpengalaman.

di sini kita ngobrol bentar sama arapunk trus lanjut ke puncak akhir. rombongan yang ada di sana lagi becanda2 sambil foto2, kira sebut aja ini rombongan g4ul. di puncak akhir ini ada tugu bertuliskan 'puncak burangrang 2050 mdpl' (kalo diliat dari arah jalan masuk. sedangkan di sisi kanan tugu itu tulisannya kalo ga salah 'burangrang 2062', entah 2062 itu nyatain apa.

di bawah tulisan 'burangrang 2062' ini ada pahatan di batu tugu itu tulisannya 'tatang' dan 'aep'. gile juga nih 2 orang, bisa mahat di batu gini, berapa lama mereka mahatnya..

trus kita foto2 sambil duduk2 deh. nikmatin angin, ngomentarin rombongan g4ul, ngomentarin pemandangan, ngomentarin salah satu anggota rombongan kami yang mukanya mendadak serius pas lagi difoto di atas tugu.

di sini gw merhatiin lagi cara rombongan g4ul bikin api. biasa aja, seperti yang bisa kami lakukan, ranting2 ditumpuk, ada bekas2 sampah kebakarnya juga. rombongan ini bisa dibilang jorok juga, mereka ninggalin botol dan kaleng bir kosong di semak2. tadinya mau gw bawa sekalian, tapi trash bag kan dititipin di puncak 1,5 dan lagian tas gw penuh bgt, dan nenteng2 barang juga ga efektif utk perjalanan jadi dengan terpaksa gw biarin aja botol dan kaleng bekas itu dengan harapan bisa dimanfaatin jadi sesuatu sama arapunk nantinya.

sekitar 30 menitan kami di atas, rombongan tetangga kami pamit untuk turun duluan. wah banyak banget jejak yang mereka tinggalin: sampah2 dan sisa kayu bekas api unggun. ga lama setelah itu kami turun juga ke pos 2,5 gabung lagi sama arapunk untuk makan dan istirahat bentar sebelom lanjutin perjalanan turun. di sini kami ngobrol2 lagi sama arapunk dan di obrolan ini lah kami jadi tau siapa sebenarnya 'tatang' dan 'aep' yang namanya terukir di tugu, ternyata salah 2 dari mereka dan udah lama dibuatnya.

---

beres makan, ngrokok, kami berdiri trus berterimakasih dan pamit sama arapunk untuk turun duluan. mereka masih mau ngecamp di puncak akhir malemnya. kami mau langsung turun dan pulang ke bandung.

pas turun ini gw kaget dan kagum lagi sama arapunk. di tempat mereka bantuin kami pake tali tadi, ternyata talinya mereka iketin ke taneman yang cukup kuat. luar biasa, kecil2 tapi mereka berpikiran panjang euy. dari jauh sempet kedengeran mereka teriak "ati2 turunnya a'..".

perjalanan turun relatif mudah dan menyenangkan, kami sempet foto2 di view optimal dan di beberapa spot yang lumayan bagus viewnya. agak cukup berat di bagian yang udah kami perkirakan, tapi secara umum relatif santai.

pas di puncak 2 kami ketemu sama rombongan 4 orang bapak2 tua sekitar 60 taunan lagi istirahat di sana, mereka juga menuju puncak. ngeliat kami kehausan dan capek bapak2 itu nawarin air dan pisang. pas bener, stok air kami udah abis. ternyata mereka berempat pensiunan Brimob. ngobrol bentar trus mereka lanjut jalan lagi, kami juga mulai jalan ga lama kemudian.

gile di perjalanan kali ini, kami2 yang ga terlatih ketemu sama banyak orang2 baik dan berpengalaman yang 'membimbing' perjalanan kami dan ngasih banyak banget pertolongan dan pembelajaran. betapa beruntungnya kami.

di puncak 1,5 kami ngambil lagi lampu yang kami tinggalin sementara. di puncak 1 kami ngambil trashbag dan baru sadar kalo kami ninggalin banyak potongan tali rafia - sekalian kami masukin ke trashbag dan kami bawa ke bawah.

pas turun di lokasi-lokasi yang ga begitu curam tanpa sadar gw jalan cepet banget (mungkin hampir lari). ga perlu dengan sengaja nambah kecepatan, miringnya turunan secara otomatis narik badan gw ke arah gravitasi dan resultannya mempercepat arah gerak gw. dan di saat2 seperti itu mata gw hanya fokus ngeliatin jalan dan pikiran gw bekerja fokus untuk memilah2 dan mencari pijakan dengan cepat. gw baru sadar, suasana ini lah yang gw rindukan dari perjalanan2 kaya gini. terasa menyatu dan bereaksi sesuai dengan keadaan alam.

tanpa kerasa kami udah sampe lagi di pos komando (pintu angin). istirahat sebentar dan ga lama tiba2 ujan. wah untung aja ujannya pas kami udah sampe bawah. pas ujan udah reda gw dan om minjem motor untuk nyarter angkot di terminal parongpong. yang cewe2 udah pada capek utk jalan lagi sampe pintu komando.

akhirnya kami pulang sambil dengerin pak supir angkot curhat tentang keluarganya (terutama istrinya), tentang masa kecilnya, tentang pendapat2nya terkait kemacetan di kota, dan ga lupa ngajarin kami trik2 berhitung (pinter euy si bapak ini).

---

undangannya sih minum teh, tapi gw ga minum teh sedikit pun. malah minum kopi dan bandrek. yah biarpun gw ga memenuhi undangan tapi gw cukup puas dapet banyak pelajaran menarik dan lagi dapet tempat pelarian sesaat dari hantu2 perkotaan dan perkuliahan.


-------------------------------------------------------------------------------------

4 komentar:

nayasari aissa mengatakan...

baru tahu harji statusnya beneran pacaran
kirain mau langsung nikah
hahahaha

bergas bimo branarto mengatakan...

ehm, itu klaim dari gw sih nay hehe, si harji blom ngasih statement klarifikasi juga tuh..

BryanKL mengatakan...

hahahah....
gw juga ketipu, ngomongnya kemping, taunya hiking...~_~

bergas bimo branarto mengatakan...

jadi penipuan yang menyenangkan dong yan hahaha

Posting Komentar